Friday, 14 October 2011

Iktibar Daripada Sebatang Pensel

Asalamualaikum . .  Hai sumer . . .  da bace tjuk enri kali ny ? gud2  . . . hehehe. . .  =)



Apesal plak Mira letak gmbaq pensel ni ? hmmm .  . Na bwt bisnes juai pensel ke ? Eish mna da . . Korg ny mmg la . . . Kate da bce tjuk entri ny. . .  Aduuhhhh ! Oke dipendekkan ceta nuh . . . Mira ada bace psal stu artikel menarik dri majalah solusi . . . Time tgah caqi bahan na bwt karangan. . .  Seorang ibu sedang menulis sesuatu dalam diarinya . . Anaknya tekun melihat ibunya menulis walaupun anak itu tidak memahami apa sebenarnya dimaksudkan oleh ibunya itu . . .  Ibunya terus menulis dan menulis . . Apabila pensel yg tjm itu tumpul dan ptah . . Ibunya tkun mengasah pensel tersebut dan sambung menulis . .

Akhir sekali , setelah selesai menulis , si ibu memberi diari itu kepada anaknya . .  Anaknya menyambut kehairanan lantas bertnya kepada ibunya ttg hal itu . .

Anak  :  Kenapa ibu bagi diari ini kpd sy ?
Ibu  :  Kerana di dlmnya terdpt nsihat yg berguna untukmu anakku . .

Si anak membuka diari tersebut dan bertanya lagi kpd ibunya . .

Anak  : Kenapa semuanya ibu tlis dgn pensel dan bkannya dgn pen spt yg org lain biasa lakukan ?
Ibu  : Supaya anak ibu ini mendapat iktibar dari sebatang pensel  . . . Tahukah kamu apa yg dpt kita contohi dr sebatng pensel ?
Anak  :  Tidak ibuku . .  Cerita lah . . .
Ibu  :  Baiklah . . .  ibu cerita kan . . .

Maka si ibu pun memulakan cerita . . . Ceritanya begini . . .

Seorang pembuat pensil berkata kepada pensil yang sedang dibungkus dan akan dijual di pasaran.  Pensil itu dinasihati oleh pembuatnya mengenai tugas yang bakal dilakukannya nanti.


“Terdapat tujuh perkara yang perlu kamu tahu sebelum kamu memulakan tugas mu nanti.  Ingatlah tujuh perkara ini dan kamu pasti  akan menjadi pensil yang terbaik.


Pertama : Tugas mu yang pertama dan utama adalah membantu orang sehingga memudahkan mereka menulis.  Kamu boleh melakukan fungsi apa pun, tapi tugas utama mu adalah sebagai alat menulis.  Kalau kamu gagal berfungsi sebagai alat tulis seperti malas atau rusak, maka tugas utama mu gagal


Kedua : Kamu mampu untuk melakukan perkara-perkara yang hebat, tetapi kamu jangan pernah lupa bahawa itu pun sekiranya kamu ikhlas membenarkan (meredakan) tangan-tangan membimbing langkah-langkah mu.


Ketiga :  Sesekali kamu harus berhenti menulis dan kamu akan ditajamkan dengan menggunakan penajam pensil.  Hal itu akan membuat kamu menderita sejenak, tetapi hal itu lah yang akan menjadikan kamu lebih berguna dan dapat menjalankan tugas kamu dengan lebih baik


Keempat :  Bila kamu membuat kesalahan, jangan pernah ragu-ragu untuk dengan segera menggunakan pemadam yang ada dalam diri mu untuk menghapus kesalahan itu.


Kelima :  Yang penting bukanlah apa yang ada di luar diri mu. Yang penting, yang utama dan yang paling berguna adalah apa yang ada di dalam dirimu. Itulah yang membuat dirimu berharga dan berguna bagi manusia.


Keenam : Walau secantik mana kamu dihias kamu tetap tidak ada gunanya jika kamu berada ditangan orang-orang yang tidak berilmu dan kreatif.  Kamu hanya akan menghasilkan karya yang hebat hanya jika kamu berada ditangan yang hebat.


Ketujuh :  Walau apa pun situasi nya, kamu mesti terus menulis.  Kamu mesti mampu dan sentiasa meninggalkan tanda yang jelas dan berguna walau sukar bagaimana pun situasi yang terpaksa kamu hadapi. 

Kisah pensil ini amat berguna untuk kita renungi sebagai iktibar.
Pertama :  Kita sepatutnya yakin bahawa kita diciptakan bukanlah tanpa sebab. Kehadiran kita di dunia ini tentu ada tujuannya dan untuk itu kita perlu melaksanakan amanah itu dengan sebaiknya.
Kedua : Sebagai makhluk yang paling sempurna ciptaannya, kita mampu untuk melakukan perkara-perkara yang hebat.  Tetapi kita perlu yakin bahawa setiap langkah-langkah kita ditentukan oleh Tuhan.  Kita perlu ikhlas dan reda dengan segala kehendak dan ketentuannya.
Ketiga : Sesekali dalam hidup kita perlu muhasabah diri kita.  Kita harus belajar menahan
penderitaan dan dukacita dalam kehidupan karena segala penderitaan dan dukacita itu akan membuat kita menjadi orang yang lebih baik.
Keempat : Sebagai manusia kita mampu untuk membetulkan segala kesalahan yang kita lakukan.  Jangan teragak-agak dan malu untuk membetulkan kesalahan lalu kerana hal itu akan memastikan kita berada di atas landasan yang benar.

Kelima : Apa yang sangat penting bagi sebatang pensil bukanlah bahagian kayu di luarnya, tetapi grafit hitam di dalamnya.  Tanpa grafit hitam di dalamnya pensil tidak akan dapat berfungsi.  Begitu juga kita manusia dinilai bukan pada luarannya tetapi apa yang paling penting adalah apa yang ada di dalam diri kita.
Keenam : Sebagai manusia kita perlu hidup dan bekerjasama dengan orang lain jika kita ingin mendapat sesuatu yang hebat.  Secara individu kita tidak mampu mencipta kejayaan.  Oleh itu binalah kekuatan kita melalui perhubungan yang mulia.  Untuk menghasilkan sesuatu yang hebat juga sudah tentunya kita perlu sokongan dan bimbingan dari orang yang hebat juga.  Oleh itu dekatkan diri anda dikalangan orang-orang yang berilmu dan berjaya supaya anda mendapat munafaat daripadanya.
Ketujuh :  Sebagai manusia apa yang telah kita tinggalkan (wariskan) itulah yang membuktikan betapa hebatnya kita. Bukanlah darjah kebesaran dan  kekuasaan yang dimiliki, melainkan kerja-kerja kita yang telah memberi rahmat kepada seluruh alam dan makhluknya yang bakal menjadi bekalan. Itulah yang sebenarnya tujuan kenapa kita diciptakan.

Jadi readers , jum kita sme2 mengambil iktibar drp sebtang pensel . .  Walaupun pensel ini kdg2 diambil ringan shj namun hanya sbtg pensel sja da ckup untuk menyedarkan kita hakikat sebenar kita dilahirkan di muka bumi ini . . .

Hmm . .  sekarang cuba kita bygkan apabila kita x dak pensel  . . Hidup kita jadi sengsara kot . . .  Jadi renung2kan lah sumer yea . . .

p/s :  entri ny untuk Mira ingatkan dri Mira dan kawan2 Mira yg disyngi  . .  .

Luv ya . . .
Mira
Jum Like banyak 2 . . hehe ^^

No comments: